First Wednesday Prompt A Moment That Changed You

Malaysia
Cover Image That Contains Title Of This Blog Post

Untuk Wednesday Prompts yang pertama, saya dapat nombor tujuh puluh empat and here it is, sharing my moment that changed me! Berfikir juga saya apa. Haha. Macam tidak juga saya berubah ni dari dulu. Masa saya cari prompts tu, semua yang saya tulis ada dalam kepala juga. Maksud saya, semua saya rasa dapat jawab. Tapi sekali kalau mahu tulis sudah, hilang tu otak ba. Nasib lama-lama saya ingat juga balik walaupun memakan masa untuk memikir apa yang mahu ditulis.

ENTRY SEVENTY FOUR

Singkat cerita, ada dua moment yang saya mahu share sama kamu dalam first prompt saya. Dia pasal alone sama friendship. Semakin bertambah umur, saya belajar untuk grasp the meaning of what it is actually tanpa perlu fikir dia sesuatu yang negatif. The key is to be positive saja. Jadi, saya terus sajalah share pasal dua moment ni sama kamu.

Image That Contains Main Point Of This Blog Post

Saya dulu masa zaman sekolah memang jenis yang kalau tiada kawan kan, rasa macam akhir hidup saya sudah. Risau betul kena cop lonely. Malas saya kena tanya, kenapa kau alone? Saya tahu dorang sebenarnya care juga sama saya tapi itulah. Saya tidak suka. Emosional betul kan. Haha. Saya try hard betul cari kawan pigi makan. Kalau tiada yang bawa di sanalah saya menangis sendiri dalam loker sebab saya rasa tiada orang pun risau pasal saya. Galau sendiri! Sanggup lagi tu menahan lapar daripada pigi makan tanpa kawan. Padahal boleh saja tanya kawan mahu pigi makan ka tidak. Introvert ni memang susah betul untuk difahami. Serius! Sudahlah introvert, pemalu sama egois lagi. Bila fikir balik, macam apa saja saya dulu. When the time goes by, selalu saja saya nampak orang lain jalan sendiri time di kolej sama zaman universiti sekarang. Barulah saya rasa yang ok saja sebenarnya jalan atau pigi mana-mana sendiri. Banyak sebab kenapa ada yang prefer jalan sendiri. Ada yang jalan sendiri sebab memang tiada kawan, macam saya. Tidak ba. Tapi ada juga yang prefer jalan sendiri sebab dia punya plan mungkin tidak sama dengan kawan dia. Walau apapun sebab dia, ok saja alone. Yang penting kita tidak lonely. Haha. Terus saya ingat lagu si Kelly Clarkson yang lirik dia ada does not mean I am lonely when I am alone. Itu dia! Apa yang saya belajar dari ni experience ialah alone tidak boleh disamakan dengan lonely. Dulu, memang boleh nampak yang saya sebenarnya lonely. Tapi sekarang, dia lebih kepada alone but I am okay. I tell you, it is okay to be alone sometimes. Tapi jangan sampai alone tu bikin kau jadi lonely. Gitu! Itu sajalah. Macam merapu sudah cerita saya ni.

Image That Contains Main Point Of This Blog Post

Moment kedua ni is the thing that I most afraid of dulu. Dia antara dua saja. Sama ada saya takut kawan saya tidak mahu berkawan sama saya sudah sebab saya jalan dengan kawan yang satu lagi atau saya menyebabkan friendship orang lain jadi rosak gara-gara berkawan sama saya. Begitu juga sebaliknya. Saya takut nampak kawan saya lagi rapat dengan kawan dia yang lain atau saya mula menjauh diri dari kawan saya gara-gara itu dan fikir yang saya bukan lagi kawan rapat dia. Yes, it is actually happened back then. Kalau yang betul-betul, saya yang sebenarnya takut kawan yang satu-satunya rapat dengan saya rapat pula dengan orang lain sampai saya sendiri yang memutuskan untuk menjauh dari dia. Rasa takut tu pun buatkan saya tidak mahu kawan saya yang lain rasa apa yang saya rasa. That is why, saya tidak mahu kawan saya nampak saya terlalu rapat dengan kawan saya yang lagi satu. Faham juga kamu? Haha. Memang beginilah ni kalau saya bercerita. Tapi satu hari, saya ada nampak reel di ig pasal friendship. Saya nampak tu reel pun gara-gara kawan di ig share dalam story dia. Dalam tu reel, dia ada mention pasal tiada istilah best friend bagi dia sebab setiap kawan dia hold a special keys to different doors of her personality. Yes, exactly what I want to embrace more! Sebab itu saya harap betul saya dapat membiasakan diri dengan kata-kata tu sebab kawan kita pun ada lain-lain circle. Kita sendiri pun ada lain circle. Kalau kita saling faham, it will gonna be okay! Saya ada kawan yang selalu jadi peneman saya pigi kuliah dan dia jugalah yang selalu remind saya untuk buat homework or whatsoever related pasal kuliah. Ada juga kawan yang selalu kasi sedar saya dan peneman saya pigi sembahyang tiap hari minggu. Ada juga kawan saya yang dari sekolah menengah yang jarang sudah berchat tapi still hold a special key sebab tanpa dia, nanti hitam putih sajalah zaman sekolah saya dulu. Ada juga kawan lama yang sudah tidak berapa rapat but still hold a special key too sebab tanpa dorang pun nanti saya bukanlah saya yang sekarang. Begitu! Panjang betul sudah saya bercerita, jadi sampai sini sajalah untuk prompt pertama. Thank you for stopping by and see you guys asap! 

Instagram

SietaClaie. Theme by STS.